E-KTP Belum Jadi? Sekarang Urus Gak Perlu Pakai Surat Keterangan dan Sejam Jadi. Fakta atau Opini

oleh -240 views

TURDASUKSES.COM, Jakarta, IDN Times – Kendala Kartu Tanda Penduduk Elektronik (e-KTP) masih berputar pada persoalan pencetakan dan penerbitannya. Pasalnya, karena persoalan cetak mencetak inilah, proses kepemilikan e-KTP bagi masyarakat menjadi lebih lama.

Setelah disinggung Presiden Joko Widodo dalam rapat terbatas bersama kabinet, Kementerian Dalam Negeri melalui Ditjen Kependudukan dan Catatan Sipil, mulai berbenah agar ini kendala e-KTP bisa diselesaikan. Hal ini sebagai bentuk peningkatan kualitas pelayanan kepada masyarakat.

“Pak Mendagri sudah tanda tangan Permendagri mengenai kualitas layanan, dalam Minggu ini kami sosialisasikan ke seluruh Indonesia,” ujar Dirjen Kependudukan dan Pencatatan Sipil Kementerian Dalam Negeri, Zudan Arif Fakrulloh, di Kantor Kemendagri, Jalan Medan Merdeka Utara, Senin (9/4).

1. Pelayanan bisa diselesaikan dalam tempo satu jam

Sesuai kutipan yang kami dapatkan dari idmtimes.com dari salah satu wartawan Mengenai peningkatan kualitas pelayanan ini, Zudan menjanjikan bahwa ke depannya pembuatan e-KTP bisa diselesaikan dalam waktu maksimal satu hari.
“Nanti kami tingkatkan pelayanan e-KTP itu bisa satu jam, paling lama sehari, bisa diwujudkan di Dinas Dukcapil,” ujar dia.

2. Jemput bola di empat titik, di daerah-daerah susah akses
Zudan juga menekankan saat ini pihaknya telah mengupayakan jemput bola, terutama bagi mereka yang tidak sempat mendatangi kantor Dinas Dukcapil.

“Sebagaimana arahan Bapak Presiden, Dinas Dukcapil harus didorong untuk menjemput bola di daerah-daerah yang susah aksebilitasnya seperti daerah pengunungan, rumah sakit, dan lembaga pemasyarakatan,” ucapnya.

Selain itu, dia juga bersedia mengirimkan timnya ke sejumlah instansi atau perusahaan yang karyawannya sulit untuk mendatangi Disdukcapil.

“Jemput bola yang terkendala hadir ke tempat layanan, misalnya teman-teman yang kerja penuh waktu seperti bidan, dokter, perbankan, media juga boleh atau lain-lain, maka instansi boleh mengajukan permohonan jemput bola,” terangnya.

3. Tak perlu lagi memakai surat keterangan
Lebih lanjut, Zudan meminta agar Dinas Dukcapil di daerah dapat langsung mencetak e-KTP tanpa diterbitkan lagi surat keterangan (suket).
“Kita harus menerbitkan e-KTP dalam rangka percepatan ini, tidak lagi terbitkan suket ketika e-KTP harusnya sudah bisa. Ini SOP-nya memang seperti itu, sekarang yang sudah merekam, karena sistem sudah berjalan baik, bisa langsung dicetak KTP-nya. Maka saya minta pada rekan-rekan Dinas Dukcapil agar jangan lagi terbitkan suket ketika sudah dicetak,” kata dia

4. Minta dukungan pemerintah daerah
Zudan, juga meminta dukungan kepada pemerintah daerah setempat agar percepatan kualitas layanan ini bisa berjalan baik. Dia meminta pemimpin daerah setempat agar dapat meninjau langsung pelaksanaan e-KTP dengan terjun ke lapangan.
“Kita mintakan juga bupati dan walikota untuk mendukung, caranya mereka turun langsung memonitor ke kecamatan, sekaligus memfasilitasi alat-alat di berbagai kecamatan yang mengalami kerusakan. Sebab, penyediaan alat dari pusat hanya satu kali. Selebihnya dilakukan daerah dengan daerah dana APBD,” ungkapnya.

5. Kapasitas Dukcapil merekam per hari mencapai 300.270 orang yang datang hanya 52 ribu, masyarakat harus pro-aktif
Menurutnya, percepatan kualitas layanan tidak akan berjalan sempurna jika masyarakat masih enggan melakukan perekaman e-KTP.
Zudan membeberkan kapasitas dukcapil merekam per hari 300.270 orang, sementara yang datang merekam hanya 52 ribu.
“Artinya ini ada kekosongan 275 ribu orang yang sebenarnya bisa merekam. Karena itu, saya minta masyarakat yuk berbondong-bondong ke dinas atau minta kami jemput bola. Itu solusinya,” ucapnya.

Sementara bagi masyarakat yang sudah merekam tapi e-KTP-nya belum jadi agar segera menghubungi dinas dukcapil, baik melalui call center maupun datang langsung.

Dari apa yang disampaikan pada bulan April 2018 banyak komentar yang berbalik arah tidak sesuai fakta. Hingga November 2018 belum ada perubahan yang signifikan dari beberapa daerah.

Hal tersebut dapat kita lihat dari reaksi netizen terhadap kekecewaan kepada kinerja pemerintah setempat.

Tentang Penulis: turdadmin

Gambar Gravatar
Perkenalkan kami adalah pengelola website www.turdasukses.com sebuah situs berita dan informasi online seputar Kota Pontianak,media online independen yang update setiap hari serta telah dipantau oleh ribuan pengunjung setiap harinya.Pengunjung website ini adalah mayoritas warga Kalimantan Barat yang dapat mengakses Internet ditambah dengan warga seluruh Indonesia bahkan seluruh dunia yang akan dapat mengakses website. Hal ini sesuai dengan kenyataan bahwa akses internet adalah global dan tanpa batas.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *